Mengembangkan Pasar dengan Teknologi dan E-Commerce

Dari tahun ke tahun industri e-commerce semakin terlihat. Tidak hanya peningkatan minat dan partisipasi konsumen, tetapi industri ini juga mencatat angka penjualan yang sangat besar dan peningkatan permintaan.

Itu adalah waktu di mana B2C (Business to Consumer) e-commerce tampaknya memenangkan perlombaan dengan B2B (Business to Business) e-commerce yang tidak terjadi sekarang ini akan disaksikan dalam beberapa tahun lagi. Baik B2B atau B2C, peran teknologi adalah basis dan faktor eksistensial ketika datang ke industri e-commerce.

Mendefinisikan Ulang Pengalaman Belanja Konsumen

Industri e-commerce telah kekurangan outlet ritel dan transaksi tunai dalam pengalaman berbelanja yang sebenarnya, tetapi itu telah membawa banyak faktor baru, inovatif, dan berguna untuk membuat pengalaman berbelanja mudah dan enggak repot. Pembelian apa pun dapat dilakukan di bagian atas tombol dan dikirimkan di depan pintu. Apa lagi yang diinginkan pembeli milenial?

Memberikan Data yang Dipersonalisasi di Sektor B2B

Dengan perusahaan yang beralih ke e-commerce B2B, semakin banyak data yang akan ditangkap. Data ini akan membantu pemain e-commerce B2B untuk lebih memahami perilaku pembeli bisnis dan menawarkan wawasan berbasis data. Perusahaan e-commerce B2B akan menggunakan data ini untuk memberikan pengalaman yang dipersonalisasi untuk setiap pembeli atau bisnis.

Kecerdasan Buatan (AI) mendorong Industri E-commerce

Ke depan, Kecerdasan Buatan akan menemukan peluang dan peran besar dalam e-commerce B2B; tidak seperti B2C e-commerce yang di mana ada sejumlah besar pengguna dan kasus penggunaan, B2B e-commerce akan memiliki lebih sedikit jumlah pengguna yang melakukan transaksi tiket besar dalam kasus penggunaan terbatas.

Hal itu membuat aplikasi dan adopsi AI sangat mudah, namun sangat kuat. AI ditetapkan untuk membawa efisiensi bagi bisnis dalam hal pengambilan keputusan di sekitar pembelian, otomatisasi beberapa tugas duniawi, memberikan wawasan kritis, membebaskan beberapa jam kerja di belakang pengadaan, dan pembuatan pembelian bisnis cerdas serta biaya yang rendah.

Pengambilan Keputusan Selama Proses Pengadaan

Biasanya, manajer atau eksekutif pengadaan perusahaan yang mengalami kesulitan dalam mengambil keputusan selama proses pengadaan, karena akan berdampak pada pertumbuhan dan bisnis perusahaan di berbagai tingkatan. Teknologi juga akan membantu tim pengadaan bisnis untuk lebih memahami kebutuhan bisnis dan memberi mereka wawasan transparan untuk membuat keputusan rumit yang lebih banyak informasi.

Demikian pula, perusahaan E-commerce B2B akan terus membangun dashboard khusus untuk pelanggan mereka yang akan memberikan poin data yang sangat dibutuhkan dan rekomendasi pembelian. Karenanya pekerjaan manajer pengadaan akan dibuat sederhana dan dengan demikian menambah nilai bagi sumber daya manusia.

Sumber : https://www.wartaekonomi.co.id/read213311/teknologi-dan-e-commerce-ubah-fungsi-pasar.html