fbpx
2 Faktor Ini Dinilai Bisa Dorong Rupiah Lebih Kuat dan Stabil

2 Faktor Ini Dinilai Bisa Dorong Rupiah Lebih Kuat dan Stabil


TEMPO.CO, Jakarta – Direktur PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee menilai ada dua faktor yang mendorong penguatan rupiah belakangan ini. Dua faktor tersebut antara lain Hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia dan pengumuman data neraca perdagangan Agustus 2020.

“Kedua hal ini diharapkan mampu membuat rupiah menguat dan lebih stabil ke depannya,” ujar Hans dalam keterangan tertulis, Ahad, 20 September 2020.

Hans mengatakan mengatakan keputusan Bank Indonesia mempertahankan suku bunga acuan 4 persen direspon baik oleh pelaku pasar. Pasalnya, langkah tersebut menunjukkan BI lebih mengutamakan stabilitas keuangan dalam mendukung perekonomian Tanah Air.

“Dan juga mengindikasikan Bank Sentral tetap independen,” ujar Hans. “Biarpun inflasi sangat rendah tetapi volatilitas rupiah membuat BI menahan penurunan suku bunga.”

Di samping itu, pasar juga merespons positif pernyataan Bank Indonesia yang memastikan bahwa kebijakan berbagi beban dengan pemerintah hanya berjalan hingga akhir tahun ini. “Gubernur BI Perry Warjiyo juga mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo dan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah menjanjikan akan mempertahankan kebijakan moneter BI tetap independen.”





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *