fbpx
Bank kebut ekspansi dari dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN)

Bank kebut ekspansi dari dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN)


ILUSTRASI. Costumer Service melayani nasabah di Kantor Cabang Pembantu (KCP) Maybank Kalibesar Jakarta usai peresmian kembali, Kamis (6/9). KCP Maybank Kalibesar merupakan cabang yang beroperasi saat bank didirikan pada tahun 1959. Dengan beroperasinya kembali KCP m

Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. Menjaga rentabilitas selama pandemi, bank penerima dana pemulihan ekonomi (PEN) terus berupaya mendorong  ekspansinya. Bank pelat merah bahkan hampir memenuhi target penyaluran kredit yang ditetapkan pemerintah.

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) misalnya hingga 24 Agustus 2020 telah menyalurkan kredit Rp 12,03 triliun. Nilai tersebut setara 2,4 kali dari nilai penempatan dana Rp 5 triliun, adapun targetnya, hingga akhir September perseroan bakal menyalurkan kredit dari dana PEN senilai Rp 15 triliun, atau tiga kali lipat dari nilai penempatan dana.

Direktur Manajamen Risiko BNI Osbal Saragi bilang dana PEN memang akan jadi sumber utama ekspansi kredit perseroan hingga akhir tahun. Maklum, tak cuma dan akan diberikan, perseroan juga memanfaatkan sejumlah stimulus lain seperti penjaminan kredit dari PT Askrindo dan Jamkrindo guna menekan risiko kredit.

Baca Juga: Ekonom ini memprediksi akan terjadi deflasi 0,01% mom pada bulan Agustus 2020

“Ekspansi kami akan lebih hati-hati di semester kedua, strateginya akan mengarah terkait program PEN, atau seiring kebijakan pemerintah yang akan mengakselerasi penyerapan anggaran, sehingga segmen korporasi, menengah, dan kecil pasti akan sangat relevan,” kata Osbal kepada KONTAN pekan lalu.

Adapun dari komposisi penyaluran kredit dari dana PEN mayoritas disalurkan ke sektor usaha kecil, yakni senilai Rp 6,95 triliun atau 57,8% nilai penyaluran.

Bank pelat merah lainnya yaitu PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) bahkan sudah memenuhi target penyaluran kredit tiga kali lipat dari nilai penempatan dana. Perseroan telah berhasil menyalurkan kredit Rp 26,9 triliun dari dana PEN senilai Rp 10 triliun yang ditempatkan. Atau setara 88,3% dari target penyaluran Rp 30,4 triliun.

Direktur Keuangan Bank Mandiri Silvano Rumantir bilang penyaluran kredit bahkan difokuskan kepada sejumlah debitur anyar, alih-alih debitur lama perseroan, terutama untuk segmen KUR.

Baca Juga: Hingga Juli 2020, Pegadaian sudah bebaskan bunga pinjaman kepada 1,9 juta nasabah

“Realisasi penyaluran kredit PEN sampai 13 Agustus 2020 telah mencapai Rp 26,9 triliun kepada 50.596 debitur. Dari jumlah tersebut, sebanyak 33.828 debitur atau 66,9% diantaranya merupakan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Bahkan dapat kami sampaikan bahwa seluruh debitur penerima pembiayaan PEN untuk segmen KUR merupakan debitur baru,” katanya dalam paparan virtual pekan lalu.

Jika dirinci, Rp 9,4 triliun kredit tersalurkan ke segmen UMKM, sementara sisa Rp 17,4 triliun mengucur ke segmen padat karya.

Sementara PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) bahkan telah menunaikan target untuk menyalurkan kredit lebih dari tiga kali lipat dari dana Rp 10 triliun . Bank terbesar di tanah air ini telah menyalurkan kredit hingga Rp 35,8 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.




Source link