fbpx
Baru kelar IPO, Bank Bisnis (BBSI) siap gelar rights issue di Desember 2020

Baru kelar IPO, Bank Bisnis (BBSI) siap gelar rights issue di Desember 2020


ILUSTRASI. Pelayanan nasabahBank Bisnis Internasional

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. PT Bank Bisnis Internasional Tbk (BBSI) akan kembali melakukan penambahan modal usai resmi melantai di  Bursa Efek Indonesia pada Senin (7/9).

Rencananya, perbankan ini mau melakukan penambahan modal melalui penerbitan menerbitkan saham baru dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) alias rights issue

Penambahan modal dilakukan untuk memenuhi Peraturan Otoritas Jasa Keuangan POJK No.12/POJK.03/2020 terkait ketentuan modal inti minimum bank umum. Dalam aturan itu, minimum modal inti bank harus Rp 3 triliun pada akhir 2022. 

Nah itu bisa dipenuhi secara bertahap dimana di akhir 2020 sudah harus mencapai Rp 1 triliun.

Baca Juga: Dorong transaksi non tunai, Visa teken kerjasama dengan ALTO

Asal tahu saja, per Juni 2020, modal inti Bank Bisnis baru Rp 508,53 miliar. Sedangkan dari aksi Initial Public Offering (IPO) yang digelar kemarin, bank ini hanya meraup dana Rp 189,49 miliar. Artinya, perusahaan masih membutuhkan tambahan modal sekitar Rp 300 miliaran guna memenuhi aturan OJK tersebut.

“Sesuai penjelasan dalam prospektus,  kami berencana akan melakukan penambahan modal dengan HMETD yang kemungkinan akan dilakukan pada Desember, sambil melihat perkembangan yang terjadi dalam beberapa bulan ke depan,” kata Paulus pada Kontan.co.id, Selasa (8/9).

Tahun depan, Bank Bisnis akan mulai mengembangkan digitalisasi layanan perbankan. Sesuai dengan prospektus yang diterbitkan perseroan, salaha satu penggunaan dana IPO diperuntukkan untuk pengembangan sistem teknologi informasi.

Pengembangan itu baru dimulai tahun 2021 karena saat ini perseroan masih dalam kelompok Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) I dimana kegiatan bisnisnya terbatas hanya sebagai bank konvensional pada umumnya. 

Baca Juga: Mantap, survei bank asing di Jepang, BNI naik peringkat

“Setelah kami memenuhi modal inti Rp 1 triliun maka kami otomatis bisa masuk  kelompok BUKU 2. Itu artinya kami akan diizinkan mengembangkan sistem teknologi informasi yang mudah-mudahan bisa mencapai digitalisasi sistem sehingga memudahkan pelayanan ke para nasabah kami,” pungkas Paulus.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *